flip for business logoburger menu
mural
homeforward
Amortisasi Adalah Penyusutan? Pahami Manfaat, Metode, dan Penghitungannya!

Amortisasi Adalah Penyusutan? Pahami Manfaat, Metode, dan Penghitungannya!

Amortisasi adalah salah satu istilah penting dalam akuntansi yang wajib dipahami, khususnya bagi Anda yang hendak terjun ke dunia bisnis dan finansial. Istilah ini juga dapat disebut sebagai suatu teknik akuntansi yang bertujuan untuk menurunkan nilai buku pinjaman. Lantaran sifatnya cukup penting, amortisasi dapat memudahkan Anda memprakirakan kondisi dan laporan keuangan bisnis. 

Benarkah Amortisasi Adalah Penyusutan? 

50-1 Envato.jpgSumber : Envato

Amortisasi berasal dari kata “amortize” yang secara harfiah memiliki arti “membawa mati”. Istilah tersebut kemudian digunakan di bidang akuntansi, keuangan, dan perpajakan. Banyak yang menganggap amortisasi adalah penyusutan. Sebenarnya, hal ini kurang tepat. Pasalnya, kegiatan amortisasi berkaitan dengan penurunan nilai serta ekonomis aset perusahaan (devaluasi).

Istilah amortisasi bisa diartikan sebagai prosedur pengurangan nilai biaya dan aset tak berwujud melalui pembebanan secara berkala ke pendapatan dengan jangka waktu tertentu. Aset tak berwujud yang dibebankan tersebut meliputi:

  • Perjanjian waralaba
  • Paten dan merek dagang
  • Proses kepemilikan, contohnya: hak cipta
  • Biaya organisasi
  • Biaya penerbitan obligasi yang dilakukan untuk meningkatkan modal

Amortisasi mengacu pada proses penyelesaian nilai utang hingga terbayar lunas saat jatuh tempo. Singkatnya, amortisasi adalah prosedur penyelesaian utang yang berlangsung secara bertahap selama jangka waktu tertentu. 

Manfaat Amortisasi 

50-2 Envato.jpgSumber : Envato

Amortisasi bermanfaat untuk memudahkan perusahaan memprediksi kondisi laporan keuangan. Tak hanya itu saja, amortisasi juga bisa membantu perusahaan mendapatkan informasi berkala mengenai jumlah utang yang dimiliki. Selain dua manfaat tersebut, terdapat sejumlah manfaat lain yang ditawarkan amortisasi, di antaranya:

  • Kejelasan mengenai jumlah pembayaran bunga dan pinjaman pokok.
  • Dapat digunakan untuk merefleksikan nilai jual kembali dari suaru aset sehingga perusahaan bisa mendapatkan keuantungan. 
  • Jadwal pembayaran utang serta bunga lebih terstruktur.
  • Pengurangan pajak pada tahun pajak berjalan.
  • Laporan keuangan menjadi lebih terstruktur dan jelas.
  • Mengurangi risiko terjadinya penumpukan utang bisnis.

Perbedaan Amortisasi Dengan Depresiasi 

Amortisasi dan penyusutan atau depresiasi merupakan metode yang digunakan untuk menghitung nilai aset perusahaan atau bisnis dari waktu ke waktu. Meskipun demikian, keduanya memiliki perbedaan yang cukup kentara. Adapun perbedaan amortisasi dengan depresiasi, antara lain:

Pengertian

Amortisasi adalah prosedur pembayaran utang yang dilakukan secara bertahap, sedangkan depresiasi adalah pengeluaran aset tetap untuk alokasi biaya penyusutan pada aset berwujud selama periode tertentu. 

Jenis Aset

Amortisasi menghitung penyusutan aset tak berwujud, seperti hak paten perusahaan. Amortisasi juga bisa disebut biaya untuk pembayaran utang secara bertahap, seperti kartu kredit, cicilan kendaraan, atau Kredit Tanpa Agunan (KTA). Depresiasi menghitung aset berwujud, seperti tanah, kendaraan, dan mesin. 

Jenis Metode

Amortisasi lebih sering menggunakan metode garis lurus, sedangkan depresiasi menggunakan lebih banyak metode berbeda. Metode pendekatan ini digunakan untuk menilai sisa uang, mengecek apakah dilakukan percepatan pengeluaran, dan melihat bagaimana hal tersebut ditampilkan di laporan keuangan. 

Metode Amortisasi 

Metode yang digunakan dalam amortisasi aset tak berwujud terdiri dari dua jenis, yakni:

Metode Garis Lurus 

Metode garis lurus merupakan teknik perhitungan utama dalam amortisasi. Metode perhitungan ini menggunakan sistem alokasi beban biaya dengan total anggaran berjumlah sama setiap tahunnya. Singkatnya, metode garis lurus adalah nilai biaya yang jumlah penyusutan di setiap periode akuntansi selalu stabil. 

Metode Saldo Menurun

Kendati hampir sebagian besar perusahaan lebih sering menggunakan metode garis lurus, beberapa perusahaan memilih untuk menggunakan metode saldo menurun. Metode perhitungan ini menggunakan sistem alokasi beban biaya dengan total anggaran yang berjumlah makin rendah atau menurun setiap tahunnya seiring bertambahnya masa manfaat dari aset tersebut. 

Di akhir tahun masa manfaat aset akan dilakukan penurunan nilai. Penggunaan metode saldo menurun menyebabkan biaya penyusutan lebih besar di tahun perolehan dan mengecil di tahun berikutnya. 

Tahapan dan Cara Menghitung Amortisasi

Mengingat amortisasi merupakan kegiatan yang mengharuskan perusahaan membayar utang, Anda perlu mempelajari tahapan dan cara menghitungnya. Perlu diingat bahwa utang tersebut mencakup pokok pinjaman dan bunga. Bunga yang harus dibayar akan makin rendah apabila nominal pembayaran pokok meningkat. Hal ini menyebabkan jumlah bunga habis, sedangkan pembayaran pokok justru bertambah.  

Agar pembayaran tersebut lebih efektif, berikut tahapan dan cara menghitung amortisasi yang bisa Anda terapkan. 

Pengumpulan Data

Tahap pengumpulan data sangat penting untuk menghitung amortisasi. Data yang harus dikumpulkan meliputi pokok pinjaman, tenor pinjaman, dan suku bunga. 

Siapkan Kertas Kerja

Persiapkan kertas kerja dan alat tulis untuk memudahkan Anda menghitung amortisasi. Supaya lebih praktis, Anda juga bisa menggunakan Microsoft Excel. Untuk memulainya, buatlah tabel. Isi tabel dengan nama bulan, bunga cicilan pokok, cicilan bunga, jumlah cicilan, serta saldo pinjaman.

Tentukan Pinjaman

Untuk menghitung amortisasi, perusahaan harus menentukan pinjaman pada bulan sebelumnya dan menghitung nominal jumlah cicilan. Adapun rumus menghitung jumlah cicilan = Pokok pinjaman x (Suku Bunga : 12) : 1 – (1+(Suku Bunga : 12) – Tenor Pinjaman).

Hitung Cicilan Bunga 

Tahap selanjutnya adalah menghitung cicilan bunga. Rumus yang digunakan untuk menghitung cicilan bunga= Pokok Pinjaman Bulan Sebelumnya – Suku Bunga x (30:360).

Identifikasi Cicilan Wajib Bayar

Selanjutnya, perusahaan harus mencari informasi mengenai cicilan pokok yang wajib dibayar. Caranya mudah, Anda bisa menggunakan rumus = Jumlah Cicilan – Cicilan Bunga untuk menentukan jumlah cicilan pokok. 

Menghitung Saldo Pinjaman

Tahap terakhir untuk mengidentifikasi jumlah amortisasi adalah dengan cara menghitung saldo pinjaman menggunakan rumus = Nilai Pokok Pinjaman Bulan Sebelumnya – Jumlah Cicilan Pokok.

Berbekal tahapan di atas, Anda bisa mengetahui besaran nilai amortisasi dengan mudah dan akurat. Setelah mengetahui amortisasi adalah bagian penting untuk perusahaan, mulailah untuk mempelajarinya. Selain memperhatikan amortisasi, Anda harus memperhatikan kemudahan transaksi dalam bisnis. Cek langsung layanan Flip for Business dengan banyak fitur dan layanan menarik.

Melalui Flip for Business, Anda akan lebih mudah melakukan transfer antarbank ke ribuan rekening sekaligus, baik untuk tujuan domestik maupun internasional dan menerima transaksi secara daring hanya dari satu platform. Flip for Business juga menawarkan berbagai layanan untuk memudahkan transaksi bisnis Anda.

Mulai dari money transfer yang memudahkan Anda transfer ke rekening bank, akun virtual, dan dompet digital sekaligus. Accept Payment yang membantu Anda menerima pembayaran dengan link yang sudah terkustomisasi, hingga transfer menuju ke rekening internasional dengan biaya admin mulai dari Rp29 ribu saja. 

Daftar dan langsung coba gratis Flip for Business untuk transfer ke rekening domestik gratis selama 5 hari atau tanyakan semua informasinya langsung pada sales. Semoga bermanfaat!

Bagikan

Lainnya

Mengenal Lebih Jauh Apa Itu SaaS Payment Management
Mengenal Lebih Jauh Apa Itu SaaS Payment Management
Etika Bisnis: Pengertian, Jenis, Contoh dan Alasan Kenapa Etika Bisnis Itu Penting
Etika Bisnis: Pengertian, Jenis, Contoh dan Alasan Kenapa Etika Bisnis Itu Penting
Modal Usaha UMKM: Pengertian, Jenis, dan Tips Mendapatkannya
Modal Usaha UMKM: Pengertian, Jenis, dan Tips Mendapatkannya
E-Wallet: Metode Pembayaran Bisnis yang Kian Diminati
E-Wallet: Metode Pembayaran Bisnis yang Kian Diminati
MRP dan ERP: Pengertian, Perbedaan, dan Seberapa Penting Perannya untuk Perusahaan
MRP dan ERP: Pengertian, Perbedaan, dan Seberapa Penting Perannya untuk Perusahaan

Kategori

flip logo

Pesona Khayangan Blok CK No. 50

Jl. Margonda Raya, Depok

Jawa Barat, Indonesia

Layanan Sales

Senin-Jumat

(kecuali hari libur nasional)

08.00-17.00 WIB

Layanan Bantuan

Setiap hari (24 jam)

Temukan Kami Di

Tentang Flip

Buat AkunBisnisBantuanSyarat & KetentuanKebijakan PrivasiTestimonyTimKarirBlog

Hubungi Kami

Bisnis & Kerja Sama

+62 813-8760-6852

Email

[email protected]

Flip adalah perusahaan transfer dana yang telah terlisensi oleh Bank Indonesia dengan nomor izin 18/196/DKSP/68

© 2022 PT. Fliptech Lentera Inspirasi Pertiwi